Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Konsep Dasar Akuntansi Transaksi Murabahah dalam Perbankan

Transaksi Murabahah
Jual Beli

Konsep Dasar Transaksi Murabahah
Murabahah adalah akad jual beli barang dengan harga jual sebesar biaya perolehan ditambah keuntungan yang disepakati dan penjual harus mengungkapkan biaya perolehan barang tersebut kepada pembeli.
Aset Murabahah adalah aset yang diperoleh dengan tujuan untuk dijual kembali dengan menggunakan akad murabahah.
Mekanisme yang dilakukan dalam transaksi murabahah yang dilakukan di sector Perbankan Syariah adalah sebagai berikut:

  1. Bank bertindak sebagai penjual sementara nasabah sebagai pembeli. Harga jual adalah harga beli bank dari produsen (pabrik/toko) ditambah keuntungan. Harga jual dan jangka waktu pembayaran harus disepakati kedua belah pihak.
  2. Harga jual dicantumkan dalam akad jual beli dan jika telah disepakati, tidak dapat berubah selama berlakunya akad. Dalam perbankan, murabahah lazimnya dilakukan dengan cara pembayaran cicilan (bitsaman ajil).
  3. Bila sudah ada barang, maka segara akan diserahkan kepada nasabah, sedangkan pembayaran dilakukan secara tangguh.

Murabahah dapat dilakukan berdasarkan pesanan atau tanpa pesanan.

  • Pesanan, penjual melakukan pembelian barang setelah ada pemesanan dari pembeli. Murabahah berdasarkan pesanan dapat bersifat mengikat atau tidak mengikat. Jika aset murabahah yang dibeli penjual mengalami penurunan nilai sebelum diserahakan kepada pembeli, maka penurunan nilai tersebut menjadi tanggung jawab penjual dan akan mengurangi nilai akad.
  • Tanpa Pesanan, penjual melakukan pembelian walaupun tidak ada pemesanan dari pembeli.

Pembayaran Murabahah dapat dilakukan secara tunai atau tangguh

  • Tunai, pembeli melakukan pembayaran secara tunai saat aset murabahah diserahkan.
  • Tangguh, pembayaran tidak dilakukan saat aset murabahah diserahkan, tetapi pembayaran dilakukan secara angsuran atau sekaligus pada waktu tertentu, disini akan muncul piutang murabahah.

Harga
Harga yang disepakati dalam murabahah adalah harga jual, biaya perolehan aset murabahah harus diberitahukan kepada pembeli.

Diskon
Diskon yang diperoleh penjual atas aset murabahah sebelum akad murabahah menjadi hak pembeli.
Diskon yang diperoleh penjual atas aset murabahah setelah akad murabahah diberlakukan sesuai akad murabahah yang disepakati dan jika tidak diatur dalam akad, maka akan menjadi hak penjual.

Uang Muka
Penjual dapat meminta uang muka kepada pembeli sebagai komitmen pembelian aset murabahah sebelum akad disepakati. Uang muka akan menjadi bagian pelunasan piutang murabahah, jika akad disepakati. Jika akad batal, maka uang muka dikembalikan kepada pembeli setelah dikurangi kerugian riil yang ditanggung oleh penjual. Jika uang muka lebih kecil dari kerugian, maka penjual dapat meminta tambahan dari pembeli.

Denda dan Potongan Pelunasan Piutang Murabahah
Jika pembeli tidak dapat menyelesaikan piutang murabahah, maka penjual dapat mengenakan denda kecuali jika dapat dibuktikan pembeli tidak atau belum mampu melunasi disebabkan oleh force majeur
Penjual boleh memberikan potongan pada saat pelunasan piutang murabahah jika pembeli:

  • Melakukan pelunasan pembelian tepat waktu; atau
  • Melakukan pelunasan pembelian lebih cepat dari waktu yang telah disepakati.

Penjual boleh memberikan potongan dari total piutang murabahah yang belum dilunasi jika pembeli:

  • Melakukan pembayaran cicilan tepat waktu;
  • Mengalami penuruanan kemampuan pembayaran; atau
  • Meminta potongan dengan alasan yang dapat diterima penjual.

Pengakuan dan Pengukuran

Akuntansi untuk Penjual
Pada saat perolehan diakui sebagai persediaan.

Pengukuran aset murabahah setelah perolehan awal sebagai berikut:
1.    Jika aset murabahah bersifat mengikat

  • Dinilai sebesar biaya perolehan; dan
  • Jika terjadi penurunan nilai sebelum diserahkan ke nasabah, maka diakui sebagai beban dan mengurangi nilai aset murabahah.

2.    Jika aset murabahah bersifat tanpa pesanan atau tidak mengikat

  • Dinilai sebesar biaya perolehan atau nilai realisasi neto, mana yang lebih rendah; dan
  • Jika nilai realisasi neto lebih rendah dari biaya perolehan, maka selisihnya diakui sebagai kerugian.

Contoh 1:
Pada 1 Mei 2018, Bank Syariah Berkah membeli sebuah mobil senilai Rp 300 juta karena adanya perjanjian akad murabahah berdasarkan pesanan salah satu nasabahnya. Pembayaran ke Bank akan dilakukan dengan cicilan sesuai akad.

Jurnal 1.a
Persediaan aset murabahah                                                                      Rp 300.000.000
                kas                                                                                                   Rp 300.000.000

Pada 7 Mei 2018, terjadi penurunan nilai atas mobil tersebut karena adanya penurunan harga atas mobil yang sejenis sebesar Rp 20 juta, sebelum diserahkan kepada pembeli pada 14 Mei 2018.

Jurnal 1.b
Beban penurunan nilai persediaan                                 Rp 20.000.000
                Persediaan aset murabahah                                                               Rp 20.000.000

Diskon pembelian aset murabahah diakui sebagai:

  1. Pengurang biaya perolehan aset murabahah, jika terjadi sebelum akad;
  2. Liabilitas kepada pembeli, jika terjadi setelah akad dan sesuai akad yang disepakati menjadi     hak pembeli;
  3. Tambahan keuntungan murabahah, jika terjadi setelah akad dan sesuai akad yang disepakati     menjadi hak penjual; atau
  4. Pendapatan operasional lain, jika terjadi setelah akad dan tidak diperjanjikan dalam akad.

Contoh 2:
Pada 1 Mei 2018, supplier mobil memberikan diskon sebesar 10% dari nilai mobil kepada Bank Syariah Berkah, dengan kondisi berikut:

  • Terjadi sebelum akad murabahah
  • Terjadi setelah akad dan menjadi hak pembeli
  • Terjadi setelah akad dan menjadi hak penjual
  • Tidak diperjanjikan dalam akad

Jurnal 2.a
Diskon pembelian                                                    Rp 30.000.000
       Persediaan                                                                      Rp 30.000.000
Jurnal 2.b
Diskon pembelian                                                     Rp 30.000.000
        Liabilitas nasabah                                                           Rp 30.000.000
Jurnal 2.c
Diskon pembelian                                                     Rp 30.000.000
       Keuntungan murabahah                                                  Rp 30.000.000
Jurnal 2.d
Diskon pembelian                                                     Rp 30.000.000
       Pendapatan lain-lain                                                       Rp 30.000.000
Pada saat akad murabahah, piutang murabahah diakui sebesar biaya perolehan ditambah keuntungan yang disepakati. Pada akhir periode laporan keuangan, piutang murabahah dinilai sebesar nilai neto yang dapat direalisasi, yaitu saldo piutang dikurangi penyisihan kerugian piutang.

Contoh 3:
Pada 14 Mei 2018, Bank Syariah Berkah melakukan penyerahan aset murabahah senilai Rp 420 juta (sudah termasuk keuntungan murabahah Rp 150 juta), sesuai akad kepada nasabah. Pada 31 Desember 2018, manajemen bank mengestimasi sebesar 1% dari piutang tidak akan tertagih karena kondisi tertentu.

Jurnal 3.a (menggunakan asumsi contoh soal 1)
Piutang murabahah                                           Rp 420.000.000
         Persediaan aset murabahah                                   Rp 300.000.000
         Margin murabahah tangguhan                              Rp 120.000.000

Jurnal 3.b (metode CKP)
Beban penurunan nilai piutang                          Rp 4.200.000
         Cadangan penurunan nilai piutang                     Rp 4.200.000

Akuntansi untuk Pembeli Akhir
Utang yang timbul dari transaksi murabahah tangguh diakui sebagai utang murabahah sebesar harga beli yang disepakati.

Contoh 5:
Pada 14 Mei 2018, PT. Mobilindo mendapatakan penyerahan aset murabahah senilai Rp 420 juta dari Bank Syariah Berkah sesuai akad yang disepakati (secara tangguhan).

Jurnal 5
Aset tetap – mobil                                Rp 420.000.000
                Utang murabahah                                   Rp 420.000.000

Aset yang diperoleh melalui transaksi murabahah diakui sebesar biaya perolehan murabahah tunai. Selisih antara harga beli yang disepakati dengan biaya perolehan tunai diakui sebagai beban murabahah tangguhan.

Contoh 6:
Pada 14 Mei 2018, PT Mobilindo mendapatakan penyerahan aset murabahah senilai Rp 420 juta dari Bank Syariah Berkah sesuai akad yang disepakati (secara tangguhan). Jika transaksi murabahah dilakukan secara tunai maka bank akan memberikan harga Rp 360 juta.

Jurnal 6
Aset tetap – mobil                         Rp 360.000.000
Beban murabahah tangguhan         Rp   60.000.000
                Utang murabahah                      Rp 420.000.000

Posting Komentar untuk "Konsep Dasar Akuntansi Transaksi Murabahah dalam Perbankan"

SUBCRIBE VIA EMAIL