Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Alasan Perusahaan Membagikan Dividen Saham

 

deviden

Jika anda membeli saham, maka keuntungan yang akan anda dapatkan bukan hanya dari kenaikan harga saham. Apabila perusahaan mendapatkan dividen, dan anda membeli sahamnya di sekitar tanggal pengumuman dividen, anda juga akan mendapatkan keuntungan perusahaan berupa dividen. 

Kalau anda belum paham tentang dividen dan cara mendapatkan dividen saham, anda bisa pelajari kembali disini: Apa Itu Dividen? 

Intinya, dividen adalah laba yang dibagikan perusahaan pada pemegang saham. Lalu kenapa perusahaan mau membagikan labanya pada pemegang saham? Bukankah lebih enak kalau labanya dipakai sendiri? 

Perusahaan membagikan dividen saham karena beberapa alasan. Pertama, perusahaan ingin memuaskan kepentingan pemegang saham. Kita tahu bahwa perusahaan go public pasti memiliki investor publik entah sedikit ataupun banyak. 

Perusahaan membagikan dividen karena perusahaan ingin tetap memberikan imbal hasil pada investor, sehingga investor (terutama investor2 besar) tetap betah menanamkan modal di perusahaan. 

Semakin mapan kinerja perusahaan, semakin besar kemampuan perusahaan untuk memberikan imbal hasil pada pemegang saham, karena perusahaan yang sudah mapan, biasanya tidak membutuhkan banyak ekspansi. Sehingga, laba bersih yang diperoleh bisa dialokasikan untuk pembagian dividen. 

Kedua, menunjukkan bahwa perusahaan punya kemampuan menghasilkan profit. Artinya, dividen hanya bisa diberikan oleh perusahaan yang bisa mencetak profit dari kinerjanya. Kalau perusahaan tidak bisa mencetak profit, darimana perusahaan bisa membagi dividen?

Sebagai investor saham yang menyukai passive income, anda bisa mempertimbangkan dan membuat list perusahaan2 yang selalu rutin membagikan dividen. Akan lebih baik lagi kalau perusahaan bisa membagikan dividen per saham dan dividend yield yang tinggi dibandingkan sektor industrinya. 

Namun tidak semua perusahaan membagikan dividen. Perusahaan tidak membagikan dividen bisa jadi karena perusahaan sedang mengalami rugi bersih. 

Kedua, perusahaan yang tidak membagikan dividen dikarenakan perusahaan ingin melakukan ekspansi usaha, sehingga laba bersih yang didapatkan perusahaan, lebih fokus digunakan untuk modal pengembangan usaha.

Hal ini biasanya terjadi pada perusahaan2 yang masih dalam tahap bertumbuh (growth). Perusahaan growth umumnya tidak membagikan dividen, karena masih fokus ekspansi usaha. 

Anda bisa perhatikan beberapa contohnya seperti saham-saham: TALF, HRTA, PEGE dan lain2. Emiten2 tersebut rutin membagikan dividen, namun  dividen per share-nya sangat kecil. 

Hal ini dikarenakan laba bersih yang diperoleh dan ukuran perusahaan berbeda satu sama lain. Kalau ada perusahaan yang bisa memperoleh laba bersih Rp2 triliun, tentu saja perusahaan tersebut punya kemampuan membagikan dividen jauh lebih besar dibandingkan perusahaan yang "hanya" bisa menghasilkan laba bersih Rp100 miliar. 

Jadi jika anda diberikan dua pilihan: Saham A dan B adalah perusahaan di sektor yang sama, dan selalu rutin membagikan dividen. 

Tetapi perusahaan A bisa membagikan dividen per saham sebesar Rp200 per saham. Sedangkan perusahaan B hanya bisa membagikan dividen per saham sebesar Rp7 per saham. 

Tentu saja, Saham A akan jauh lebih menarik untuk investasi, karena nilai dividen yang akan anda terima jauh lebih besar dan menguntungkan dibandingkan saham B, walaupun mungkin keduanya sama-sama membagi dividen tiap tahun. 

Oleh karena itu, sebagai investor, anda harus cermat dan menganalisa lebih dalam saham-saham apa saja yang membagikan dividen: Besar, konsisten, dan unggul di sektor industrinya. Bukan hanya dilihat dari rutin tidaknya emiten membagi dividen. 

Dividen yang dibagikan perusahaan sebenarnya menjadi SINYAL pada anda INVESTOR SAHAM untuk melihat saham-saham mana yang bonafid dan profitable dalam jangka panjang. 

Posting Komentar untuk "Alasan Perusahaan Membagikan Dividen Saham"

SUBCRIBE VIA EMAIL